Praktisi Perkotaan dan Properti Soelaeman Soemawinata ngasih saran buat bikin urban fund alias dana abadi buat kota biar bisa atasin masalah rumah yang udah lama jadi masalah. Dia ngomongin itu pas lagi diskusi interaktif.

“Tantangan Perkotaan dan Permukiman Menuju Indonesia Emas 2045” yang diadakan Forum Wartawan Perumahan Rakyat (Forwapera) di Jakarta, Kamis (21/3).

Blio yang akrab dipanggil Eman, bilang kalau sekarang jumlah penduduk Indonesia nambah 1,1 persen tiap tahun, alias sekitar 3 juta orang. Artinya, tahun 2045 Indonesia bakal ngerasain ledakan penduduk sampe 350 juta orang. Diperkirain lebih dari 70 persen orang bakal ngebandel di perkotaan, dan sekitar 56,03 persen atau 152.788 juta orang bakal mukim di Pulau Jawa.

Tapi masalahnya, sumber daya alam makin langka, lahan makin sempit, tapi kebutuhan rumah yang layak terus nambah. Ditambah lagi, orang juga butuh peningkatan kualitas hidup kayak pendidikan, kesehatan, dan lingkungan. Plus, lapangan kerja juga harus nambah terus. Nah, itu dia faktanya.

Gara-gara urbanisasi kayak gini, anggaran buat rumah juga makin gede. Urban fund tuh bisa jadi jaminan buat biaya rumah, sekaligus nambah jangkauan layanan buat masyarakat. Jadi, kalo ada urban fund, makin banyak orang yang bisa dapet layanan rumah yang oke.

“Urban fund ini bersumber dari dana-dana yang tidak memerlukan pengembalian secara komersial baik dari dana pemerintah maupun swasta termasuk dana corporate social responsibility (CSR),” terangnya.

Urban fund bisa digunakan buat ngasih subsidi biaya bunga buat rumah yang terjangkau dan asuransi KPR buat rumah yang murah, termasuk buat masyarakat yang kerja di sektor informal. Selain itu, urban fund juga bisa dipake buat bikin rumah sewa, renovasi rumah di perkotaan, pedesaan, atau di pinggiran pantai, dan buat ngurusi kampung kumuh di perkotaan.

Kehadiran urban fund juga bisa ngebantu ente kantong pemerintah buat ngebiayain rumah. Jadi, gak cuma bank yang bisa ngasih KPR murah buat orang, tapi juga bisa jadi pemberi pinjaman langsung. Artinya, bank gak bisa lagi nolak orang yang pengen KPR cuma karena gak punya penghasilan tetap, soalnya risikonya udah ada jaminan.

“Setiap KPR itu sudah ada garansinya yang berasal dari pengelolaan urban fund. Beban anggaran pemerintah pun berkurang,” jelas Ketua Kehormatan Realestat Indonesia (REI) itu.

Nah, soal lembaga yang bakal ngurusin duit dari urban fund ini, menurut Eman, bisa diserahin ke lembaga keuangan yang udah ada, misalnya BP Tapera, atau bisa juga dibikin lembaga baru kayak Korea Housing and Urban Guarantee Corporation.

Masalah lain yang perlu ditangani buat dorong penyediaan rumah buat rakyat kecil adalah soal peraturan tentang pembangunan rumah yang seimbang dari pengembang besar dan menengah.

Nah, menurut Eman, peraturan itu tentang pembangunan yang berimbang antara rumah mewah, menengah, dan murah itu belum berjalan lancar. Kebijakan yang rumit bikin aturannya susah diterapin. Makanya, perlu ada aturan yang lebih sederhana dan bisa dijalankan dengan mudah.

Blio kasih contoh, misalnya pengembang bangun 1.000 unit rumah mewah, ya harusnya dia juga bangun sekitar 200 unit rumah buat rakyat kecil atau rumah sewa.

Tapi jangan cuma janji doang atau bayar pakai duit, harus betul-betul bangun rumah fisik. Soalnya, menurut Eman, pengembang lebih seneng kalo diminta ngurusin sesuatu yang bener-bener keliatan fisiknya.

“Tapi harus ada lembaga yang punya data dimana saja rumah MBR yang harus dibangun atau direnovasi. Dengan pola-pola ini maka target pembangunan 3 juta rumah per tahun yang dicanangkan pemerintah mendatang dapat dicapai,” pungkasnya.

Disadur dari kompas.com

Leave A Reply