Mau jual rumah second? Nih, ada beberapa dokumen yang harus dipersiapkan, salah satunya Surat Tanda Terima Setoran PBB. Penting banget nih, soalnya notaris/PPAT bakal cek apakah tanah dan/atau bangunan masih ada tunggakan PBB atau nggak. Kalo belum bayar PBB, proses bikin Akta Jual Beli (AJB) nggak bisa lanjut, lho.

Biar proses jual beli rumah lancar, pastiin bayar PBB tiap tahunnya ya. Kalo ternyata masih ada tunggakan, coba cari tau gimana cara bayar PBB, sanksi apa aja yang bisa kena, sampe besaran denda kalo telat bayar PBB. Intip aja di artikel berikut.

Pahami soal Pajak Bumi dan Bangunan alias PBB

PBB itu pajak negara buat pemilik tanah dan/atau bangunan. PBB dibayar tiap tahun dan nilainya tergantung sama nilai jual objek pajak yang ada di Surat Pemberitahuan Pajak Terutang (SPPT).

Kalo udah dapet SPPT, pemilik rumah harus bayar pajaknya dan simpen bukti pembayaran PBB sebagai bukti pembayaran yang sah. Bukti pembayaran bisa berupa tanda terima atau bukti setoran dari bank atau lembaga keuangan. Di bukti pembayaran itu ada nama wajib pajak, alamat objek pajak, tanggal pembayaran, jumlah pembayaran, dan nomor SPPT.

Pastiin cek semua informasi di bukti pembayaran PBB dengan teliti ya. Bukti pembayaran ini bakal dibutuhin kalo mau jual rumah.

Cara Cek Tagihan PBB Rumah

Ada beberapa cara buat cek tagihan PBB, nih:

• Cek lewat situs resmi PBB daerah setempat dengan masukin NOP (Nomor Objek Pajak). Misalnya, kalo kamu di Jakarta bisa buka https://pajakonline.jakarta.go.id/. Isi NOP, terus kamu bisa liat info tentang status pembayaran PBB dan jumlah tagihannya.

• Bisa juga cek tagihan PBB rumah di e-commerce. Sekarang banyak marketplace yang punya fitur cek dan bayar PBB, kayak Tokopedia. Cukup cek lewat aplikasi, kamu bisa liat besaran tagihan PBB dengan masukin lokasi tempat tinggal, tahun pembayaran, dan NOP.

• Kalo mau cek dan bayar tagihan PBB, bisa juga ke minimarket terdekat. Dateng aja ke minimarket deket rumah, terus kamu bisa liat tagihan PBB dengan masukin NOP dan tahun pembayarannya.

• Bisa juga cek tagihan PBB di Kantor Pelayanan Pajak terdekat. Di situ petugas pajak bakal bantu cek tagihan PBB dan kasih info tentang cara bayar serta info lainnya yang kamu butuhin.

Cara Menghitung Denda PBB

Ada juga pemilik rumah yang punya rumah kosong buat investasi. Karena nggak dihuni setiap hari, bisa aja lupa bayar PBB. Padahal ada kewajiban bayar PBB sebelum jual rumah.

Berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan RI No. 78/PMK/03/2016 tentang Tata Cara Penerbitan Surat Tagihan Pajak Bumi dan Bangunan, STP PBB yang nggak atau kurang dibayar bakal kena denda administrasi sebesar 2% per bulan dari PBB yang nggak atau kurang dibayar.

Soal batas waktu bayar denda PBB, tiap daerah punya aturannya sendiri. Bahkan, kadang ada potongan bayar atau penghapusan denda PBB. Tapi, program itu nggak berlaku setiap hari atau cuma di momen tertentu. Makanya, kalo telat bayar PBB beberapa tahun, lebih baik tau cara menghitung denda telat bayar PBB.

Misalnya, PBB rumah kamu Rp300.000 per tahunnya. Nah, denda pajak PBB jadi 2% x Rp300.000 = Rp6.000 per bulan. Kalo kamu telat bayar PBB setahun, denda PBB jadinya Rp72.000. Meskipun keliatan kecil, kalo dibiarkan bisa numpuk lho.

Jadi, pastiin kamu perhatiin kewajiban bayar PBB sebelum jual rumah biar transaksinya bisa lancar. Semoga info ini bisa bantu kamu pas jual rumah. Selain PBB, ada juga PPh jual rumah yang harus dibayar pemilik saat jual rumah.

Disadur dari pashouses.id

Leave A Reply