Belum punya rumah sendiri? Kalo emang mau punya rumah tapi duitnya belum cukup, KPR bisa jadi jawabannya. Cuma, kalo udah ambil KPR, pastiin banget deh buat mikirin semua kemungkinan dan risikonya. Nggak mau kan, beli rumah tapi malah jadi masalah?

Kadang, hidup kita nggak selalu mulus. Anggaran keuangan yang udah diatur rapi bisa-bisa aja jadi berantakan gara-gara ada kejadian yang tiba-tiba, kayak kena PHK, keluarga sakit, atau musibah lain. Nah, kalo gitu, bisa-bisa deh kita nggak bisa bayar angsuran KPR. Belum lagi kalo nggak paham betul soal skema suku bunga KPR, bisa-bisa kita malah kena floating rate dan suku bunga BI lagi naik. Akibatnya, bayar angsuran makin mahal deh. Plus, kalo sampe telat bayar, bisa aja rumah kita disita bank gara-gara dianggap nggak mampu bayar.

Nah, buat ngehindarin masalah kayak gitu, banyak orang akhirnya nyari jalan lain, salah satunya lewat over kredit rumah. Over kredit ini jadi solusi buat atasin masalahnya. Tapi, ada juga yang ambil jalur lain, kayak take over di bawah tangan, alias cuma lewat notaris/PPAT tanpa libat bank. Nah, di sini kita bakal bahas soal risiko dari take over kredit bawah tangan.

Keuntungan Take Over Lewat Bank

Biasanya, take over kredit KPR lewat bank bakal dilakuin lewat proses alih debitur yang udah ada. Penjual dan pembeli bakal ajukan permohonan alih kredit ke bank dengan memenuhi persyaratan yang ada. Setelah itu, bank bakal ngecek dan kasih persetujuan kalo persyaratan udah terpenuhi.

Nanti, bakal ada perjanjian baru di mana pihak pembeli bakal jadi debitur baru. Dan, sertifikat rumah yang jadi jaminan bisa langsung diubah ke nama pembeli.

Tapi, proses take over lewat bank butuh waktu lama. Risiko terbesarnya, bank bisa aja nolak pembeli buat ambil alih kredit. Akibatnya, rumah bisa gagal dijual dan kita harus nunggu pembeli potensial lainnya.

Risiko Take Over KPR Bawah Tangan

Ada juga istilah take over KPR bawah tangan yang nggak libatkan bank, cuma lewat notaris/PPAT. Penjual dan pembeli dateng ke notaris/PPAT buat ngurus Akta Jual Beli (AJB) hak tanah dan bangunan. Notaris/PPAT juga bakal buat surat kuasa buat pembeli buat lunasin cicilan sisanya dan ambil sertifikat.

Proses take over kayak gini lebih cepet dan mudah, dan biayanya lebih murah. Makanya, banyak yang pilih take over bawah tangan. Tapi, penjual perlu pertimbangin risikonya.

Ada beberapa risiko dari take over kredit bawah tangan, baik buat penjual maupun pembeli, kayak gini nih.

• Sebagai penjual, kita udah pindahin hak atas tanah dan bangunan ke pembeli. Tapi, itu belum berarti kita udah bebas dari tanggung jawab. Kalo pembeli telat bayar atau gak bayar sama sekali, kita yang bakal dihubungin sama bank. Soalnya, nama kita yang masih ada di bank.

• Nggak cuma bakal dihubungin bank, risiko lain buat penjual itu bisa kena skor kredit buruk di SLIK OJK. Nah, itu bisa bikin ribet kalo mau ambil kredit lainnya, atau bahkan kita bisa masuk daftar hitam bank.

• Pembeli juga punya risiko. Misalnya, penjual yang gak bertanggung jawab bisa aja jual rumah ke banyak orang, atau bikin masalah lain yang bikin rumah jadi sengketa.

• Penjual bisa aja ngilang atau susah dihubungin. Karena proses take over nggak melibatkan bank, sertifikat rumah masih atas nama penjual. Bisa aja penjual tiba-tiba ngilang pas kita mau ambil sertifikat di bank.

Jadi, ngelihat risiko dari take over kredit bawah tangan, lebih baik lakukan lewat jalur yang aman, yakni lewat bank dan notaris/PPAT. Biar nggak ada masalah atau sengketa di kemudian hari.

Disadur dari pashouses.id

Leave A Reply