Pemerintah lewat Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) ngingetin para pengembang/developer perumahan, kalo mereka wajib bikin hunian yang seimbang di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara.

Iwan Suprijanto selaku Direktur Jenderal Perumahan dari Kementerian PUPR, menggarisbawahi kalo aturan ini sesuai dengan yang ada di revisi Undang-Undang (UU) No.3/2023 tentang IKN.

“Pengembang baru punya kewajiban membangun konsep hunian berimbang di sana [IKN] dan melakukan implementasi secara penuh,” ucap Iwan ketika ditemui di Kantor Kementerian PUPR, dikutip Senin (28/8/2023).

Menurut Iwan, petunjuk tentang bikin hunian seimbang itu adalah ide dari Otorita Ibu Kota Nusantara (OIKN). Intinya, mereka pengen ada keseimbangan hunian di sana.

Lebih jauh lagi, Iwan juga ngingetin kalo ada sebagian pengembang yang belom beres urusan bikin hunian seimbang di Jawa, disuruh juga ngelepasin kewajiban ini di IKN. Kenapa? Karena ternyata ada beberapa pengembang yang nggak bisa ngejalanin kewajiban ini di Jakarta dan Jawa, karena lahan kosongnya udah jarang banget.

“Untuk pembangunan yang tak bisa dilaksanakan terutama di Jakarta dan Jawa, kewajiban itu ingin ditagih dan ditaruh kewajibannya di IKN itu,” ungkapnya.

Sejalan dengan itu, Iwan mengaku kalo saat ini pihaknya lagi melakukan usul lanjutan bareng pihak Otorita IKN biar target pembangunan IKN bisa kesampean. Selain itu, sekarang Direktorat Perumahan juga lagi merumusin koordinasi sama Otorita IKN buat bikin rencana aturan kayak yang diamanatin dalam revisi UU IKN tadi.

“[Koordinasi mengenai] masalah skema pengaturan saja, teknis pengaturannya seperti. Kemarin kan sudah dimasukkan dalam revisi UU dan sedang uji publik,” pungkasnya.

Nah, cek abis tuh, dalam revisi UU IKN ada salah satu poin penting tentang atur-aturan perumahan. Jadi, tujuannya ini buat bantuin suksesin persiapan, bangunin, pindahin, dan atur pemerintahan (4P) di IKN.

Di poin revisi ini, ada nulis kalo buat cepetin penuhin rumah yang dibutuhin, harus ada aturan biar pengembang bisa pindahin tanggung jawab hunian berimbang dari luar IKN ke dalam IKN dengan iming-iming hadiah juga.

Pokoknya nanti, pelaksanaan urusan hunian berimbang ini akan ditentuin dengan memperhatikan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) IKN.

Disadur dari bisnis.com

Leave A Reply