Nih, bro, baru aja Kementerian Keuangan ngeluarin regulasi tentang insentif pajak pertambahan nilai (PPN) yang ditanggung pemerintah buat sektor perumahan tahun 2024.

Aturan ini ditetapkan dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 7 Tahun 2024 tentang Pajak Pertambahan Nilai atas Penyerahan Rumah Tapak dan Satuan Rumah Susun yang Ditanggung Pemerintah Tahun Anggaran 2024.

Tapi, rilis aturan ini sempet molor sekitar sebulan, padahal sebelumnya udah direncanain bakal keluar Januari 2024. Akibatnya, implementasi PPN DTP tahun ini juga jadi tersendat.

“Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan Menteri ini dengan penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia. Ditetapkan di Jakarta pada tanggal 12 Februari 2024 Menteri Keuangan Republik Indonesia, Sri Mulyani Indrawati,” terang Menkeu dalam aturannya, dikutip Selasa (20/2/2024).

Intinya, ga ada perbedaan yang signifikan sama aturan sebelumnya, antara PMK No.120/2023 sama PMK No.7/2024. Perubahannya cuma soal tahun pelaksanaannya aja.

PMK 120/2023 Pasal 2 ayat 1 bilang, insentif PPN DTP buat beli rumah tapak atau rumah susun yang memenuhi syarat, ditanggung sama Pemerintah buat Tahun Anggaran 2024. Nah, aturan itu juga ngasih tahu kalo rumah tapak yang memenuhi syarat itu bisa berupa rumah tinggal, rumah deret, termasuk yang sebagian dipake buat toko atau kantor.

Buat beli rumah susun, cuma yang dipake buat hunian aja yang bisa dapet insentif PPN DTP. Terus, menurut Pasal 5 ayat 1 PMK 7/2024, setiap orang bisa manfaatin PPN yang ditanggung Pemerintah buat beli satu rumah tapak atau satu satuan rumah susun.

Lebih detil lagi, yang berhak dapet PPN DTP itu warga negara Indonesia yang punya NPWP atau NIK. Pasal 7 ayat 1 bilang, PPN DTP buat serah terima yang mulai dari 1 Januari 2024 sampai 30 Juni 2024, Pemerintah tanggung 100% PPN sampe Rp2 miliar buat rumah yang harganya paling banyak Rp5 miliar.

Nah, buat serah terima dari 1 Juli 2024 sampai 31 Desember 2024, tanggungannya jadi 50% dari PPN sampe Rp2 miliar buat rumah yang harganya paling banyak Rp5 miliar.

Terakhir, Pasal 7 ayat 2 jelasin kalo PPN DTP ini berlaku buat Masa Pajak dari Januari 2024 sampe Desember 2024. Masa Pajak Januari 2024 itu dimulai dari 1 Januari 2024 sampe 31 Januari 2024, dimana PPN terutang.

Disadur dari bisnis.com

Leave A Reply