Tahun 2024 jadi kesempatan bagus bagi warga buat beli rumah. Soalnya, pemerintah sediain insentif Pajak Pertambahan Nilai Ditanggung Pemerintah (PPN DTP). Hal ini seiring dengan rilisnya Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 7 Tahun 2024 tentang Pajak Pertambahan Nilai atas Jual Beli Rumah yang Jadi Tanggung Pemerintah di Tahun 2024.

Nah, dengan adanya PPN DTP, warga bisa dapet diskon atau bahkan gak perlu bayar PPN pas beli rumah. Tapi, sebelum nyerbu manfaatin PPN DTP, masyarakat mesti tau beberapa hal dulu. Misalnya, rumah kriteria apa yang bisa dapet insentif, besaran bonus yang didapet, dan sebagainya.

Dirangkum dari PMK 7/2024, berikut adalah syarat dan ketentuan soal insentif PPN DTP rumah:

Kriteria Rumah

Kalo lo mau beli rumah dan dapetin insentif PPN DTP dari pemerintah, ada beberapa kriteria yang mesti lo pahami dulu nih. Rumah yang bisa dapet insentif PPN DTP itu jenisnya rumah tapak dan sarusun (satuan rumah susun).

Nah, rumah tapak itu bisa berupa rumah tinggal, rumah deret, atau bahkan rumah yang sebagian jadi toko atau kantor. Sedangkan sarusun yang dimaksud itu yang buat tempat tinggal aja.

Nah, rumah tapak dan sarusun yang bisa dapet insentif juga harus yang baru dan diserahkan udah siap huni dengan harga jual maksimal Rp 5 miliar.

Selain itu, rumah tapak dan sarusun itu juga harus udah dapetin kode identitas rumahnya lewat aplikasi di kementerian yang urusin pembangunan rumah rakyat. Rumah tapak dan sarusun yang dapet insentif juga harus baru dan belum pernah dipindahtanganin dari sebelumnya.

Kalo lo udah bayar uang muka atau cicilan ke pengembang sebelum aturan ini berlaku, lo bisa juga dapet insentif PPN DTP dengan beberapa syarat:

  • Pertama, lo mulai bayar uang muka atau cicilan pertama secepatnya tanggal 1 September 2023.
  • Kedua, lo udah memenuhi semua syarat sejak tanggal 1 Januari 2024 sampai tanggal 31 Desember 2024.
  • Ketiga, insentif PPN DTP yang lo dapetin cuman atas pembayaran sisa cicilan dan pelunasan yang lo bayar selama periode insentif ini berlaku.

Insentif Dikasih Setelah Akta Jual Beli

Insentif PPN DTP buat rumah baru lo dapetin pas lo tandatangani akta jual beli (AJB) sama pejabat pembuat akta tanah atau perjanjian pengikatan jual beli (PPJB) lunas di hadapan notaris.

Terus, rumah juga harus udah diserahin secara nyata buat lo pakai atau kuasain dari tanggal 1 Januari 2024 sampai tanggal 31 Desember 2024.

Buat buktiin itu semua, lo juga harus bikin berita acara serah terima (BAST) yang harus didaftarin di aplikasi kementerian yang urusin rumah rakyat atau Badan Pengelola Tabungan Perumahan Rakyat.

Berapa Besaran Insentifnya?

Insentif PPN DTP buat rumah baru itu dibagi dua berdasarkan waktunya. Buat rumah yang diserahin dari tanggal 1 Januari 2024 sampai 30 Juni 2024, lo dapet insentif PPN DTP sebesar 100 persen dari PPN yang harus lo bayar sampai Rp 2 miliar.

Nah, buat rumah yang diserahin dari tanggal 1 Juli 2024 sampai 31 Desember 2024, lo dapet insentif PPN DTP sebesar 50 persen dari PPN yang harus lo bayar sampai Rp 2 miliar.

Siapa yang Berhak Dapet Insentif?

Insentif PPN DTP buat rumah bisa dipake sama satu orang pribadi buat beli satu rumah tapak atau satu sarusun. Orang pribadi itu bisa warga negara Indonesia yang punya NPWP atau NIK, dan juga warga negara asing yang punya NPWP asal memenuhi aturan hukum soal kepemilikan rumah tapak atau sarusun buat warga negara asing.

Kalo lo udah dapet insentif PPN DTP tahun 2023, lo bisa pake lagi tahun 2024 kalo masih ada sisa pembayaran PPN yang lo harus bayar.

Aturan Buat Pengembang

Pengembang alias pengusaha Kena Pajak yang jual rumah tapak atau sarusun wajib bikin faktur pajak sesuai aturan perpajakan, dan juga laporan realisasi PPN DTP. Buat faktur pajaknya, harus diisi dengan bener, lengkap, dan jelas, termasuk nama pembeli, NPWP atau NIK, dan kode identitas rumah.

Disadur dari kompas.com

Leave A Reply