Kredit Kepemilikan Rumah (KPR) adalah cara buat beli rumah dengan cicilan yang biasanya ditawarkan sama bank atau lembaga keuangan. Biar cicilannya cepat lunas, beberapa orang milih buat bayar lebih dari angsuran yang ditentukan. Menurut catatan detikProperti (7/6/2024), cara bayar lebih dari angsuran KPR ini biasa disebut ‘ngebom KPR’. Sebenarnya, cara ini boleh-boleh aja dilakukan, tapi ada baiknya dipikirin dulu konsekuensinya. Soalnya, ternyata kreditur nggak terlalu suka dengan cara ‘ngebom KPR’. Nah, buat pertimbangan, ini dia keuntungan dan kerugian ‘ngebom KPR’ menurut situs Cermati.

Kerugian Melunasi KPR Lebih Cepat

Sebelum mutusin buat melunasi KPR lebih cepat, mendingan kamu pertimbangin dulu kerugian-kerugiannya:

1. Sistem Bunga Mengambang Bisa Bikin Rugi

Biasanya, cicilan KPR punya dua jenis bunga: bunga tetap (fixed) dan bunga mengambang (floating). Bunga tetap itu bunga yang disepakati pas kamu ambil cicilan, biasanya berlaku di 2-3 tahun pertama. Setelah itu, kamu kena bunga mengambang, yang ditetapkan sama Bank Indonesia dan bisa berubah-ubah.

Nah, kalo kamu melunasi sisa cicilan sebelum tenor habis, bisa aja kena bunga yang tinggi pas bunga Bank Indonesia lagi naik. Tapi kalo bunga lagi turun, kamu malah rugi karena udah bayar lebih dulu.

2. Risiko Denda atau Biaya Penalti

Menurut catatan detikProperti (7/6/2024), bank sebenernya nggak suka kalo kamu ‘ngebom KPR’ karena itu bikin mereka rugi. Makanya, banyak bank yang kasih denda atau biaya penalti buat nasabah yang bayar cicilan lebih cepat dari waktunya.

Besarnya denda ini beda-beda, tergantung kebijakan bank. Ada juga beberapa bank yang nggak ngasih denda. Tapi tetap aja, kamu perlu pertimbangin risiko denda ini.

3. Potensi Menggoyahkan Finansial

Melunasi cicilan lebih awal memang bikin kamu cepat bebas dari utang. Tapi kalo kamu nggak ngatur keuangan dengan baik, bisa-bisa malah bikin finansialmu kacau.

Misalnya, kalo kamu pake semua dana darurat atau alokasikan 50% gaji per bulan buat ‘ngebom’ cicilan, bisa jadi berat buat finansialmu kedepannya. Jadi, penting banget buat pertimbangin risiko dan kondisi finansial sebelum mutusin buat ‘ngebom KPR’.

Jadi intinya, kalo kamu mau ‘ngebom KPR’, yang paling penting adalah pertimbangin risiko dan kondisi finansial secara matang. Kalo kondisi finansial belum sepenuhnya meyakinkan, lebih baik bersabar dan lunasi cicilan KPR sesuai waktunya.

Disadur dari detik.com

Leave A Reply