Semua orang juga tahu kalau harga rumah makin lama makin mahal. Apalagi kalau lokasi rumah itu strategis. Lokasinya ada di pusat kota, dekat dengan sarana dan prasaran umum, dengan pusat pendidikan, dengan kantor, apalagi gak masuk dalam area yang rawan kemacetan, wah langka banget rumah kayak gini nih.

Semisal ada, pasti harganya bakal mahal banget. Bisa-bisa sampe 2x lipatnya dari harga rumah yang lokasinya “biasa-biasa” aja.

Buat orang yang bujetnya terbatas tentu bakal sulit buat ngedapetin rumah idamannya. Dapet rumah dengan harga murah ditambah lokasinya strategis itu sangat mustahil. Jadi, kalau sudah begini biasanya bakal dihadapkan sama 2 hal.

Antara rumah di lingkungan yang cukup nyaman, seperti perumahan, cuma lokasinya ada di pinggiran kota. Atau di lingkungan kota tapi yang bukan perumahan, masuk ke dalam gang misalnya. Hayo, pilih mana?

Apapun itu, ya oke-oke saja. Toh nanti juga Kamu dan keluarga yang menempatinya. Nah, kalau ditelaah lagi, ternyata rumah yang ada di dalam gang punya desain yang jauh lebih bagus ketimbang perumahan yang berada di pinggiran kota.

Tapi sebelumnya, kalau Kamu pengen beli rumah yang berada di dalam gang, ada beberapa aspek penting yang perlu Kamu perhatiin. Apa saja? Cek ulasan berikut ini!

1. Cek Status Rumah

Ini nomer satu banget kalau mau beli rumah. Gak peduli di mana, yang jelas harus ngecek status kepemilikannya dulu. Apakah rumah itu legal atau ilegal. Info soal status rumah biasanya ada di sertifikat rumah.

Khusus buat rumah di gang, biasanya masih girik bukan sertifikat. Jadi pastiin sebelum beli, tanya dulu soal ini ya.

2. Lingkungan sekitar

Ketika mau beli rumah, jangan sampai lupain soal lingkungan sekitarnya. Ini penting banget. Dari aktivitas orang-orang di sekitar, bakal bantu banget buat adaptasi di lingkungan baru.

Ngalamin hidup di gang bukan hal jelek. Tahu gak? Di sana, hubungan antar tetangga biasanya lebih deket dan erat dibanding di perumahan.

Kenapa? Karena di gang, orang suka banget interaksi dan ngobrol sama tetangga. Beda sama yang di perumahan, banyak yang lebih milih diem-di rumah aja.

Bisa aja juga, orang-orang di situ punya pekerjaan yang sama, misalnya jadi pedagang, karyawan kantor, pemilik kosan, dll. Pastiin pilih tempat tinggal yang positif! Maksudnya, masyarakat yang baik-baik aja dan gak aneh-aneh.

3. Fasilitas

Rumah di gang pasti beda dengan yang di pusat kota atau perumahan. Biasanya, rumah di perumahan punya fasilitas keren kayak taman, kolam renang, tempat main bulu tangkis, dan lain-lain.

Nah, buat rumah di gang, fasilitasnya lebih ke akses transportasi, ada kedai atau warung, deket pasar, dan ada mini market.

Gak jarang juga, warganya ada yang buka usaha sendiri karena liat banyak penduduk di situ. Ini bisa jadi peluang buat tambah penghasilan.

4. Beradaptasi

Pindah ke rumah baru pasti butuh adaptasi. Ini penting buat bikin hubungan yang baik sama tetangga-tetangga baru. Mulai deh kenalan, atau senyum-senyum aja pas lewat.

Mungkin awalnya mereka agak bingung atau ngerasa aneh sama tingkah laku kamu, tapi yakin deh, ini cara yang paling cepet buat diterima sama tetangga baru.

5. Bikin Jarak

Biasanya, rumah di gang itu deket banget sama rumah tetangga. Banyak yang punya satu dinding yang sama. Ini kadang bikin kurang nyaman. Bayangin aja, satu dinding doang, bisa aja aktivitas di rumah kedengeran sama tetangga. Misalnya pas lagi mandi, masak, cuci, dan lain-lain.

Buat hindarin keanehan kayak gitu, lebih baik pilih rumah yang ada jaraknya antara satu rumah sama yang lain. Selain itu, juga biar gak ada risiko kebakaran.

Disadur dari liputan6.com

Leave A Reply