Masalah utang sering jadi bikin ribut, apalagi kalo gak nemu solusinya bisa berlarut-larut. Contohnya kalo orang tua punya utang Kredit Pemilikan Rumah (KPR), tapi meninggal sebelum lunas.

Nah, apakah anak-anaknya harus ngelanjutin bayar cicilannya atau langsung melunasinya?

Jelas, semua utang yang masih ada dan belum lunas jadi tanggung jawab ahli waris. Tapi kalo ahli warisnya ogah atau gak mau, mereka bisa menolak warisan rumah yang masih belum lunas itu dengan tegas di pengadilan.

Pasal 1045 KUH Perdata bilang, gak ada yang wajib nerima warisan yang jatuh ke tangannya.

Penolakan warisan diatur di Pasal 1057 KUH Perdata, disitu dijelasin kalo yang nolak harus bikin pernyataan tegas di pengadilan tempat warisan itu terbuka.

Tapi kalo udah ditolak, ya rumah itu gak bisa dimanfaatin. Dan kemungkinan besar, ahli waris bakal kesulitan ngepanggil kebutuhan pokok buat hunian di masa depan.

Padahal, utang KPR yang masih belum lunas bisa aja dilunasin tanpa harus ngebobolin tabungan ahli waris. Penasaran gimana caranya? Cek ulasannya dibawah ini.

Debitur bisa manfaatkan asuransi jiwa kredit

Jelas banget kalo kalo seseorang meninggal, bakal ada risiko finansial yang harus ditanggung sama ahli waris yang nerima harta warisnya. Nah, utang pasti jadi beban finansial yang harus ditanggung.

Asuransi sebenernya berfungsi buat ngebantu atasi beban finansial itu. Tapi buat bisa dapetin manfaat asuransi, nasabah KPR harus bayar premi sambil bayar cicilan rumahnya secara rutin.

Dengan punya asuransi jiwa, utang KPR yang masih belum lunas bakal dibayar sama perusahaan asuransi jiwa. Jadi, ahli waris bisa dapet rumah yang sebelumnya masih diangsur dengan status lunas.

Tapi gimana cara kita beli asuransi jiwa kalo lagi ngajuin KPR dengan kredit joint income?

Kalo ada opsi first to die, mendingan pilih itu. First to die artinya asuransi bakal ngebayar hutang KPR kalo salah satu antara peminjam atau pasangannya meninggal dunia.

Disadur dari cnbcindonesia.com

Leave A Reply